Download 02 Suplemen Kunci Jawaban Biologi 11b PDF

Title02 Suplemen Kunci Jawaban Biologi 11b
File Size1.4 MB
Total Pages70
Document Text Contents
Page 2

1Biologi Kelas XI

S
il
a
b

u
s

S
e
k
o

la
h

:
.

.
.

.
K

e
la

s
/S

e
m

e
s
te

r
:

X
I/

2
:

B
io

lo
g

i

S
ta

n
d

a
r

K
o

m
p

e
te

n
s

i
:

3
.

M
e
n
je

la
sk

a
n
s

tr
u
kt

u
r

d
a
n
f
u
n
g
si

o
rg

a
n
m

a
n
u
si

a
d

a
n
h

e
w

a
n
t
e
rt

e
n
tu

,
ke

la
in

a
n
d

a
n
/a

ta
u
p

e
n
ya

ki
t
ya

n
g
m

u
n
g
ki

n
t
e
rj
a
d
i s

e
rt

a
im

p
lik

a
si

n
ya

p
a
d
a
S

a
lin

g
te

m
a
s.

3
.3

M
e

n
je

la
s

k
a

n
k

e
te

r
k

a
it

a
n

a
n

ta
ra

s
tr

u
kt

u
r,

fu
n

g
s

i,


d
a

n
p

ro
s

e
s


s

e
rt

a
k

e
l

a
i

n
a

n
/

p
e

n
y

a
k

it
y

a
n

g
d

a
p

a
t

te
rj

a
d

i
p

a
d

a


s
is

te
m

p
e

n
c

e
r
n

a
a

n
m

a
k
a

n
a

n
p

a
d

a
m

a
n

u
s

ia


d
a

n
h

e
w

a
n

(
m

is
a

l-
ny

a
ru

m
in

an
si

a)
.

S
is

te
m

P
e

n
ce

rn
a

a
n

M
a
n
u
si

a
d

a
n

H
e

w
a

n
R

u
m

in
a

n
si

a

1
.

M
e
n
g
u
ji

ka
n
d
u
n
g
a
n
k

a
rb

o
h
id

ra
t

d
a
la

m
b

a
h
a
n
m

a
ka

n
a
n
.

(*
)

2
.

M
e
n
g
u
ji

ka
n
d
u
n
g
a
n
le

m
a
k

d
a
la

m
b
a
h
a
n
m

a
ka

n
a
n
.

(*
*)

3
.

M
e

n
g

u
ji


k

a
n

d
u

n
g

a
n


p

ro
te

in
d
a
la

m
b

a
h
a
n
m

a
ka

n
a
n
.

(*
**

)

4
.

M
e

n
g

u
ji

k
a

n
d

u
n

g
a

n
v

it
a

m
in

C
p

a
d

a
b

u
a

h
-b

u
a

h
a

n
.

5
.

M
e

n
u

n
ju

kk
a

n
o

rg
a

n
-o

rg
a

n
p

e
n

-
c

e
rn

a
a

n


m
a

n
u

s
ia


b

e
s

e
rt

a
fu

n
g

si
n

ya
.

6
.

M
e

n
c

a
ri

i
n

fo
rm

a
s

i
m

e
n

g
e

n
a

i
je

n
is

-j
e

n
is


g

a
n

g
g

u
a

n


a
ta

u
p

e
n

y
a

k
it


y

a
n

g


m
e

n
y

e
ra

n
g

s
is

te
m

p
e

n
c
e

rn
a

a
n

m
a

n
u

s
ia

.
(*

**
*)

7
.

M
e
n
u
n
ju

kk
a
n
p

e
rb

e
d
a
a
n
s

is
te

m
p

e
n

ce
rn

a
a

n
h

e
w

a
n

r
u

m
in

a
n

si
a

d
e
n
g
a
n
m

a
n
u
si

a
.


M

a
m

p
u


m

e
n

g
id

e
n

-
ti

fi
k

a
s

i
k

a
n

d
u

n
g

a
n

k
a

rb
o

h
id

ra
t

d
a

la
m

b
a

h
a

n
m

a
ka

n
a

n
.


M

a
m

p
u


m

e
n

g
id

e
n

-
ti

fi
k

a
s

i
k

a
n

d
u

n
g

a
n

le
m

a
k


d

a
la

m


b
a

h
a

n
m

a
ka

n
a

n
.


M

a
m

p
u


m

e
n

g
id

e
n

-
tif

ik
a
si

k
a
n
d
u
n
g
a
n
p

ro
-

te
in


d

a
la

m


b
a

h
a

n
m

a
ka

n
a

n
.


M

a
m

p
u


m

e
n

g
id

e
n

-
tif

ik
a
si

k
a
n
d
u
n
g
a
n
v

ita
-

m
in


C


p

a
d

a


b
u

a
h

-
b

u
a

h
a

n
.


M

a
m

p
u


m

e
n

g
id

e
n

-
ti

fi
k

a
s

i
o

rg
a

n
-o

rg
a

n
p

e
n

c
e

rn
a

a
n

m
a

n
u

s
ia

b
e

se
rt

a
f

u
n

g
si

n
ya

.


M
a

m
p

u
m

e
n

je
la

s
k

a
n

je
n

is
-j

e
n

is
g

a
n

g
g

u
a

n
a

ta
u


p

e
n

y
a

k
it


y

a
n

g
m

e
n

y
e

ra
n

g


s
is

te
m

p
e

n
ce

rn
a

a
n

m
a

n
u

si
a

.


M
a

m
p

u
m

e
n

je
la

s
k

a
n

p
e

rb
e

d
a

a
n


s

is
te

m
p

e
n

c
e

rn
a

a
n


h

e
w

a
n

ru
m

in
a

n
s

ia


d
e

n
g

a
n

m
a

n
u

si
a

.

T
e

s
u

n
ju

k
k
e

rj
a

T
e

s
u

n
ju

k
k
e

rj
a

T
e

s
u

n
ju

k
k
e

rj
a

T
e

s
u

n
ju

k
k
e

rj
a

T
e

s
u

n
ju

k
k
e

rj
a

P
o
rt

o
fo

lio

T
e

s
u

n
ju

k
k
e

rj
a

U
ji

p
e
tik

k
e

rj
a

p
ro

s
e

d
u

r

U
ji

p
e
tik

k
e

rj
a

p
ro

s
e

d
u

r

U
ji

p
e
tik

k
e

rj
a

p
ro

s
e

d
u

r

U
ji

p
e
tik

k
e

rj
a

p
ro

s
e

d
u

r

U
ji

p
e
tik

k
e

rj
a

p
ro

s
e

d
u

r

D
o
ku

m
e
n

p
e
ke

rja
a
n

U
ji

p
e
tik

k
e

rj
a

p
ro

s
e

d
u

r

U
jil

a
h

k
a

n
d

u
n

g
a

n
k

a
rb

o
-

h
id

ra
t

d
a

la
m


b

a
h

a
n

m
a

ka
n

a
n

t
e

rt
e

n
tu

!

U
jil

a
h

k
a

n
d

u
n

g
a

n
l

e
m

a
k

d
a

la
m

b
a

h
a

n
m

a
k

a
n

a
n

te
rt

e
n

tu
!

U
jil

a
h

k
a

n
d

u
n

g
a

n
p

ro
te

in
d

a
la

m
b

a
h

a
n

m
a

k
a

n
a

n
te

rt
e

n
tu

!

U
jil

a
h
k

a
n
d
u
n
g
a
n
v

ita
m

in
C

p
a

d
a

b
u

a
h

-b
u

a
h

a
n

!

T
u

n
ju

k
k
a

n


o
rg

a
n

-o
rg

a
n

p
e

n
c

e
rn

a
a

n


m
a

n
u

s
ia

b
e

se
rt

a
f

u
n

g
si

n
ya

!

C
a
ril

a
h
in

fo
rm

a
si

m
e
n
g
e
n
a
i

g
a

n
g

g
u

a
n

a
ta

u
p

e
n

y
a

k
it

y
a

n
g

m
e

n
y
e

ra
n

g
s

is
te

m
p

e
n

ce
rn

a
a

n
m

a
n

u
si

a
!

Tu
nj

uk
ka

n
pe

rb
ed

aa
n

si
st

em
p

e
n

ce
rn

a
a

n
h

e
w

a
n

r
u

m
i-

n
a
n
si

a
d

e
n
g
a
n
m

a
n
u
si

a
!

1
.

B
u
ku

P
R

B
io

lo
gi

K
e

la
s

X

I
S

e
-

m
e
st

e
r

2
,

In
ta

n
P

a
ri

w
a

ra
,

h
a

-
la

m
a
n
1


2
4

2
.

B
uk

u
P

G
B

io
lo

gi
K

e
la

s

X

I
S

e
-

m
e
st

e
r

2
,

In
ta

n
P

a
ri

w
a

ra
,

h
a

-
la

m
a
n
1


3
6

3
.

A
la

t d
a
n
b

a
h
a
n

ya
n
g
d

ip
e
rlu

ka
n

d
a
la

m
p

ra
kt

ik
u

ji
ka

rb
o
h
id

ra
t

4
.

A
la

t d
a
n
b

a
h
a
n

ya
n
g
d

ip
e
rlu

ka
n

d
a

la
m

p
ra

k
ti

k
u
ji

le
m

a
k

5
.

A
la

t d
a
n
b

a
h
a
n

ya
n
g
d

ip
e
rlu

ka
n

d
a

la
m

p
ra

k
ti

k
u
ji

p
ro

te
in

.
6

.
A

la
t d

a
n
b

a
h
a
n

ya
n
g
d

ip
e
rlu

ka
n

d
a
la

m
p

ra
kt

ik
u

ji
ka

n
d

u
n

g
a

n
v

i-
ta

m
in

C
7

.
B

u
k

u
-

b
u

k
u

re
fe

re
n
si

,
m

a
ja

-
la

h,
k

or
an

, d
in

as
k

e
s

e
h

a
ta

n
,

d
a
n
i

n
te

rn
e
t

8
jp

K
o

m
p

e
te

n
s

i
D

a
s

a
r

M
a

te
ri

P
o

k
o

k
/

P
e

m
b

e
la

ja
ra

n
K

e
g

ia
ta

n
P

e
m

b
e

la
ja

ra
n

In
d

ik
a

to
r

P
e

n
c

a
p

a
ia

n
K

o
m

p
e

te
n

s
i

P
e

n
il

a
ia

n

T
e

k
n

ik
B

e
n

tu
k

In
s
tr

u
m

e
n

C
o

n
to

h
I

n
s

tr
u

m
e

n

A
lo

k
a

s
i

W
a

k
tu

A
la

t
d

a
n

S
u

m
b

e
r

B
e

la
ja

r

N
ila

i
p
e
n
d
id

ik
a
n
k

a
ra

kt
e
r

ya
n
g
d

ita
n
a
m

ka
n
k

e
p
a
d
a
s

is
w

a
:

(*
)

B
e
rt

a
n
g
g
u
n
g
J

a
w

a
b,

(
**

)
D

is
ip

lin
,

(*
**

)
C

in
ta

T
a
n
a
h
A

ir,
(

**
**

)
R

a
sa

I
n
g
in

T
a
h
u

Page 35

34 Kunci Jawaban dan Pembahasan

9. Jika saluran empedu tersumbat, cairan empedu
tidak dapat mengalir ke kantong empedu. Akibat-
nya, empedu tidak dapat diekskresikan sehingga
dapat mengakibatkan timbulnya penyakit kuning
(jaundice).

10. Paru-paru juga berperan dalam sistem ekskresi
karena paru-paru mengeluarkan CO2 dan uap air
dari tubuh sebagai hasil sisa metabolisme.

A. Pilihan Ganda

1. Jawaban: d

2. Coelenterata dan Porifera melakukan mekanisme
ekskresinya dengan cara mendifusikan zat-zat yang
akan dibuang dari satu sel ke sel yang lain. Sementara
itu, Planaria menggunakan sel api yang bersilia
untuk mendorong zat sisa metabolisme untuk
dikeluarkan dari tubuh Planaria. Platyhelminthes
mengekskresikan sisa metabolisme dengan
menyaring sisa metabolisme menggunakan
nefrostom. Pisces melakukan mekanisme
ekskresinya melalui proses filtrasi dan melakukan
absorpsi menggunakan ginjal mesonefros. Zat
sisa metabolisme pada serangga diambil dari
cairan tubuh oleh saluran Malpighi.

3. Jawaban: d
a. Sel api merupakan organ ekskresi Planaria.

Sel api ini memiliki rambut getar (silia).
b. Nefridia merupakan alat pengeluaran pada

cacing tanah.
c. Mesonefros merupakan ginjal sederhana

pada Pisces.
d. Pembuluh ekskretori merupakan pembuluh

untuk jalan keluar sisa metabolisme.

4. Jawaban: a
Cairan tubuh akan dibawa masuk oleh nefrostom
(2) ke nefridia dan mengalir dalam pembuluh.
Dalam pembuluh (4), zat-zat yang masih berguna
akan diserap kembali dan diedarkan oleh kapiler
(3) ke seluruh tubuh. Zat-zat sisa yang tidak
berguna bagi tubuh akan dikeluarkan melalui
nefridiofor (1).

5. Jawaban: e
Ginjal pada cacing tanah disebut nefridium. Ginjal
pada cacing pipih berupa pembuluh-pembuluh
yang memanjang sepanjang bagian kanan dan
kiri tubuhnya, disebut protonefridium. Metanefros
adalah ginjal yang sudah berkembang sejak
embrio, terdapat pada burung dan reptil.
Opistonefros terdapat pada ikan dan katak.
Nefrostom adalah lubang terbuka dan bersilia
pada nefridium.

6. Jawaban: b
Ginjal pada cacing tanah terdapat pada setiap
segmen, kecuali pada tiga segmen pertama dan
dua segmen terakhir.

7. Jawaban: b
Air dan zat-zat yang masih berguna bagi tubuh
akan diserap di rektum kemudian diedarkan ke
seluruh tubuh oleh hemolimfe. Hal ini karena
cairan tubuh pada serangga bukan darah tetapi
hemolimfe.

8. Jawaban: c
Urutan proses ekskresi di pembuluh Malpighi
pada serangga sebagai berikut.
1) Air dan bahan-bahan yang penting masuk ke

dalam pembuluh.
2) Bahan yang masih berguna diserap kembali

di rektum.
3) Bahan yang mengandung nitrogen

diendapkan sebagai kristal asam urat.
4) Asam urat dikeluarkan bersama feses.

9. Jawaban: b
Amonia dari dalam tubuh ikan air tawar diekskresi-
kan secara difusi melalui insang.

10. Jawaban: c
Saluran urogenital pada ikan merupakan muara
dari saluran ekskresi dan saluran reproduksi.

B. Uraian

1. a. Organ ekskresi pada Planaria yaitu sel api.
b. Silia pada sel api berfungsi untuk mendorong

zat sisa metabolisme melalui nefridiofor
menuju pembuluh ekskresi.

2. Saat berada di tubulus sederhana, sisa
metabolisme mengalami proses reabsorpsi
bahan-bahan penting seperti garam-garam dan
nutrien terlarut.

3. a. Karbon dioksida diekskresikan oleh sistem
trakea.

b. Asam urat diekskresikan oleh buluh Malpighi.
c. Nitrogen diekskresikan oleh buluh Malpighi.

a.
b.
c.
d.
e.

Organisme

Ikan
Cacing tanah
Kecoak
Planaria
Belalang

Organ Ekskresi

mesonefros
nefridia
Buluh Malpighi
Sel api
Buluh Malpighi

Page 36

35Biologi Kelas XI

4. Zat sisa metabolisme berupa nitrogen tidak
dikeluarkan dalam bentuk feses tetapi digunakan
kembali dalam pembuatan zat kitin. Zat ini untuk
membuat rangka luar.

5. Ikan air laut mudah mengalami dehidrasi karena
air dalam tubuhnya akan cenderung mengalir
keluar ke lingkungan sekitar melalui insang,
sehingga tubuh mudah kekurangan cairan.
Kondisi ini terjadi untuk menyesuaikan diri
terhadap perbedaan tekanan osmotik.

A. Pilihan Ganda

1. Jawaban: b
Jantung berfungsi sebagai organ pemompa darah.
Lambung berfungsi sebagai organ pencernaan.
Limpa berfungsi sebagai organ penghasil imunitas
tubuh.

2. Jawaban: b
1) Glomerulus berfungsi sebagai tempat filtrasi.
2) Tubulus proksimal sebagai tempat reabsorpsi.
3) Tubulus distal sebagai tempat augmentasi.
4) Tubulus pengumpul sebagai tempat pengumpul

urine sementara.

3. Jawaban: c
Pada orang sehat, urine sesungguhnya
mengandung air, garam, urea, dan substansi lain
seperti empedu. Urine ini tidak mengandung
glukosa. Jadi, pada proses reabsorpsi urine
primer air diserap sebagian dan gula diserap
seluruhnya.

4. Jawaban: c
Setelah mengalami filtrasi di glomerulus akan
diperoleh urine primer yang mengandung glukosa
dan asam amino. Urine primer ini masuk ke
tubulus kontortus proksimal (X). Setelah itu, urine
primer akan direabsorpsi sehingga glukosa dan
asam amino diserap kembali. Dengan demikian,
di tubulus Y urine sudah tidak mengandung
glukosa dan asam amino.

5. Jawaban: b
Reabsorpsi air, garam, dan asam amino dilakukan
di bagian tubulus kontortus proksimal. Amonia
tidak dihilangkan dari tubuh, tetapi diangkut keluar
dari tubuh dalam bentuk urine. Konsentrasi urine
tergantung konsentrasi zat-zat yang terlarut dalam
urine.

6. Jawaban: d
Proses filtrasi berlangsung di glomerulus (2 dan 3)
yang akan menghasilkan filtrat glomerulus. Filtrat
glomerulus masuk ke tubulus kontortus proksimal

(4), lengkung Henle (5), dan tubulus kontortus
distal (6) untuk mengalami proses reabsorpsi dan
menghasilkan urine sekunder. Adapun di tubulus
kontortus kolektivus (7) berlangsung proses
augmentasi dan pengumpulan urine yang
sesungguhnya.

7. Jawaban: a
Dari hasil pemeriksaan tampak bahwa protein
terdapat dalam urine. Hal ini menunjukkan bahwa
terjadi kekurangsempurnaan proses filtrasi di
glomerulus. Kondisi ini menunjukkan glomerulus
mengalami gangguan.

8. Jawaban: c
Pada gambar tampak bahwa darah saat di P (di
glomerulus) berlangsung proses filtrasi
(penyaringan). Zat-zat yang tersaring dinamakan
filtrat glomerulus. Setelah itu, filtrat glomerulus
mengalir di tubulus kontortus. Di sini berlangsung
reabsorpsi secara aktif (transpor aktif) seperti
protein, asam amino, glukosa, asam asetoasetat,
dan vitamin. Dari proses reabsorpsi ini meng-
hasilkan urine sekunder. Setelah itu, urine sekunder
akan mengalami augmentasi yaitu penyerapan zat-
zat yang masih diperlukan tubuh, contoh glukosa.
Setelah itu di tubulus kolektivus (R) air ditambahkan
secara osmosis.

9. Jawaban: e
Ureter (5) mengalirkan urine sesungguhnya. Di
dalam urine sesungguhnya terkandung urea
dalam konsentrasi tinggi. Hal ini karena proses
pembentukan urine telah sempurna.

10. Jawaban: d
Obat-obat terlarang tidak terfiltrasi dan tidak
direabsorpsi oleh ginjal. Akibatnya, obat-obatan
tersebut tetap dikeluarkan bersama urine
sehingga dapat terdeteksi melalui urine.

11. Jawaban: a
Radang pada pankreas dan radang pada
apendiks tidak mengakibatkan gangguan pada
fungsi ginjal. Radang pada nefron mengakibatkan
gangguan nefritis. Adapun kekurangan hormon
antidiuretik mengakibatkan reabsorpsi air di ginjal
menjadi terhambat sehingga penderita akan
buang air kecil terus-menerus.

12. Jawaban: d
Dari uji sampel urine tampak bahwa dalam urine
individu I positif mengandung protein. Hal ini me-
nunjukkan individu I positif mengalami gangguan
albuminuria. Uji sampel individu III positif
mengandung glukosa karena warnanya berubah
menjadi merah bata. Hal ini berarti individu
tersebut mengalami diabetes melitus karena dalam
urinenya mengandung glukosa.

Page 69

68 Kunci Jawaban dan Pembahasan

36. Jawaban: b
Pada sistem pertahanan tubuh nonspesifik,
sistem pertahanan melalui tiga cara. Cara
pertama yaitu pertahanan yang dilakukan oleh
permukaan tubuh. Contoh pertahanan yang
dilakukan oleh kulit yaitu mengeluarkan keringat
dan sekresi mukosa oleh membran mukosa. Cara
kedua yaitu respons peradangan atau inflamasi.
Inflamasi ini berfungsi sebagai perintah bagi sel-
sel darah putih untuk melakukan fagositosis. Cara
yang ketiga melalui protein antimikroba.

37. Jawaban: d
Jaringan yang mengalami kerusakan, misal akibat
benturan keras atau tergores akan merangsang
sel-sel mastosit untuk melepaskan histamin yang
dapat mengakibatkan pelebaran pembuluh darah
sehingga meningkatkan aliran darah. Respons ini
disebut inflamasi.

38. Jawaban: d
Respons imun sekunder muncul jika patogen
yang pernah menginfeksi tetap hidup setelah
infeksi berakhir. Sel-sel tersebut dapat membelah
secara cepat dan menghasilkan sel-sel B aktif
dalam jumlah yang lebih besar. Semua sel
tersebut mampu mensekresi antibodi spesifik.

39. Jawaban: b
Sel B dan sel T merupakan kelompok dari limfosit.
Sel B berperan dalam antiboy-mediated immu-
nity dan sel T berperan dalam cell-mediated im-
munity.

40. Jawaban: e
Antibodi merupakan suatu protein yang berfungsi
menetralkan antigen dengan cara mengikatnya.
Oleh karena itu, jika antigen dicampur dengan se-
rum yang mengandung antibodi, antibodi akan
berikatan dengan antigen.

B. Uraian

1. Pencernaan protein dimulai ketika makanan
berada di lambung. Di lambung, protein dicerna
oleh enzim pepsin menghasilkan molekul-molekul
peptida. Ketika protein meninggalkan lambung,
biasanya protein dalam bentuk proteosa, pepton,
dan polipeptida besar. Produk-produk dari proses
pencernaan protein tersebut selanjutnya
memasuki usus halus dan akan bercampur
dengan enzim yang dihasilkan oleh pankreas,
seperti tripsin dan peptidase. Tripsin akan
memecah molekul protein menjadi polipeptida
yang lebih kecil. Peptidase kemudian akan
memecah polipeptida kecil menjadi asam amino.

2. Oksigen masuk ke dalam tubuh melalui inspirasi
dari rongga hidung sampai alveolus. Di alveolus
oksigen akan berdifusi ke kapiler arteri. Masuk-
nya oksigen dari luar (lingkungan) mengakibatkan
tekanan parsial oksigen (PO

2
) di alveolus lebih

tinggi dibandingkan dengan PO
2
di kapiler arteri

paru-paru. Karena proses difusi selalu terjadi dari
daerah yang bertekanan parsial tinggi ke daerah
yang bertekanan parsial rendah, maka oksigen
akan bergerak dari alveolus menuju kapiler arteri
paru-paru. Sebaliknya, tekanan parsial CO

2
pada

kapiler vena lebih tinggi daripada tekanan parsial
CO

2
dalam alveolus. Akibatnya, terjadi difusi CO

2
dari kapiler vena menuju alveolus.

3. Bagian yang ditunjukkan oleh X pada gambar
yaitu glomerulus. Proses pembentukan yang
terjadi di glomerulus disebut filtrasi. Di dalam
glomerulus, sel-sel darah merah, trombosit, dan
sebagian besar protein plasma disaring dan diikat
agar tidak ikut dikeluarkan. Hasil penyaringan
tersebut berupa urine primer. Urine primer yang
dihasilkan mengandung air, glukosa, garam-
garam, natrium, kalium, dan asam amino.

4. Saraf somatik (saraf sadar) berfungsi mengatur
gerakan yang disadari misal gerakan kepala,
badan, dan anggota gerak. Neuron sensorik di
dalam saraf somatik mengirimkan informasi dari
kulit, otot rangka, dan tendon ke sistem saraf
pusat. Neuron motorik di dalam saraf somatik
mengirimkan perintah yang dibawa di otak dan
sumsum tulang belakang menuju otot rangka.
Sementara itu, saraf otonom mengatur gerakan
yang tidak disadari, misal gerakan otot polos, otot
jantung, dan kelenjar.

5. Mata miopi disebabkan oleh lensa mata terlalu
cembung atau bola mata terlalu panjang. Dengan
demikian, bayangan objek jatuh di depan retina
sehingga bayangan objek yang jauh akan terlihat
kabur. Akibatnya, penderita hanya dapat melihat
benda-benda yang dekat secara jelas. Adapun
mata hipermetropi disebabkan oleh lensa mata
terlalu pipih atau bola mata terlalu pendek.
Dengan demikian, bayangan objek jatuh di
belakang retina sehingga bayangan yang dekat
akan terlihat kabur. Akibatnya, penderita hanya
dapat melihat benda yang jauh secara jelas.

6. Proses pembentukan ovum sudah terjadi sejak
janin berada dalam rahim ibu. Oogonium (sel
induk telur) membelah secara mitosis membentuk
oosit primer. Ketika janin berusia 6 bulan, oosit
primer yang ada dalam rahimnya mengalami
pembelahan meiosis I dan berhenti membelah
sampai pada tahap profase. Setelah janin terlahir

Page 70

69Biologi Kelas XI

dan tumbuh menjadi remaja wanita, pembelahan
meiosis I dilanjutkan lagi. Pada masa pubertas,
oosit primer membelah menjadi oosit sekunder
dan badan polar pertama. Setelah itu, oosit
sekunder mengalami ovulasi dan siap dibuahi
sperma. Setelah terjadi fertilisasi, oosit sekunder
mengalami pembelahan meiosis II membentuk
ootid dan badan polar kedua. Ootid berkembang
membentuk ovum sehingga terbentuklah zigot.
Adapun ketiga badan polar akan mengalami
degenerasi.

7. Persalinan diawali dengan adanya kontraksi
uterus. Adanya kontraksi uterus ini dipengaruhi
oleh perubahan hormonal dan faktor-faktor
mekanis. Pada saat persalinan terjadi pelepasan
hormon yang membantu proses persalinan.
Pelepasan hormon estrogen, oksitosin, dan pros-
taglandin memacu terjadinya kontraksi uterus.
Sementara itu, hormon relaksin berfungsi untuk
melunakkan serviks dan melonggarkan tulang
panggul sehingga memudahkan persalinan.
Faktor-faktor mekanis yang memengaruhi
kontraksi uterus yaitu adanya peregangan otot-
otot polos di sekitar uterus dan peregangan pada
serviks. Kontraksi uterus ini terus-menerus terjadi
sehingga mendorong sampai bayi keluar dari
rahim ibunya.

8. Hal ini dikarenakan ketika tubuh terserang penyakit
cacar untuk pertama kalinya, tubuh akan mem-
bentuk antibodi untuk melawan cacar. Apabila
antibodi tidak berhasil mengalahkan cacar, tubuh
akan membentuk antibodi yang lebih kuat untuk
melawannya. Dengan demikian, tubuh akan
menjadi kebal terhadap penyakit cacar.

9. Saluran pernapasan meliputi hidung, trakea,
bronkus, dan bronkiolus. Pada setiap organ
pernapasan tersebut memiliki cara tersendiri
untuk melindungi diri kuman penyakit. Misal pada
hidung terdapat rambut hidung yang berfungsi
menyaring udara yang dihirup dari partikel-partikel
berbahaya maupun mikroorganisme. Adapun
pada trakea terdapat silia yang berfungsi menyapu
partikel-partikel berbahaya yang terperangkap
dalam lendir agar dapat dikeluarkan bersama air
ludah.

10. Sel T pembunuh menyerang sel bakteri patogen
secara langsung. Caranya ketika kedua sel saling
berhadapan, sel T pembunuh akan melubangi sel
bakteri patogen tersebut. Akibatnya, sel bakteri
patogen akan kehilangan sitoplasmanya
kemudian mati.

Similer Documents