Download Sop Penjahitan Perineum PDF

TitleSop Penjahitan Perineum
File Size125.2 KB
Total Pages4
Document Text Contents
Page 2

Alas kaki/sepatu boot karet

1. Posisikan bokong ibu pada sudut ujung tempat tidur, dengan posisi
litotomi

2. Cuci tangan dengan sabun, keringkan dengan kain bersih dan kering
3. Pakai sarung tangan DTT atau steril
4. Isi tabung suntik 10 ml dengan larutan lidokain 1%, dengan teknik satu

tangan, letakkan kembali ke dalam wadah heacting set
5. Lengkapi pemakaian sarung tangan pada ke dua tangan
6. Pasang kain bersih di bawah bokong ibu
7. Gunakan kasa bersih, untuk membersihkan daerah luka dari darah atau

bekuan darah, dan nilai kembali luas dan dalamnya robekan pada
daerah perineum

8. Beri tahu ibu akan disuntik
9. Tusukkan jarum suntik pada ujung luka / robekan perineum, masukkan

jarum suntik secara subkutan sepanjang tepi luka
10. Aspirasi untuk memastikan tidak ada darah yang terhisap. Bila ada

darah, tarik jarum sedikit dan kembali masukkan. Ulangi lagi aspirasi
( cairan lidokain yang masuk ke dalam pembuluh darah dapat
menyebabkan gangguan denyut jantung hingga tidak teratur )

11. Suntikkan cairan lidokain 1% secukupnya sambil menarik jarum suntik
pada tepi luka daerah perineum

12. Tampa menarik jarum suntik keluar dari luka, arahkan jarum suntik
sepanjang tepi luka pada mukosa vagina, lakukan aspirasi, suntikkan
cairan lidokain 1% sambil menarik jarum suntik. ( Bila robekan besar
dan dalam, anastesi daerah bagian dalam robekan – alur suntikan
anastesi akan berbentuk seperti kipas : tepi perineum, dalam luka, tepi
mukosa vagina )

13. Lakukan langkah no. 11 s/d 14 untuk ke dua tepi robekan
14. Tunggu 1-2 menit sebelum melakukan penjahitan untuk mendapatkan

hasil optimal dari anastesi
15. Lakukan inspeksi vagina dan perineum untuk melihat robekan. Rabalah

dengan ujung jari anda seluruh daerah luka. Lihatlah dengan cermat
dimana ujung luka tersebut

16. Jika ada perdarahan yang terlihat menutupi luka episiotomi, pasang
tampon atau kassa ke dalam vagina ( sebaiknya menggunakan tampan
bertali )

17. Tempatkan jarum jahit pada pemegang jarum, kemudian kunci
pemegang jarum

18. Pasang benang jahit pada mata jarum
19. Lihat dengan jelas batas luka episiotomi
20. Lakukan penjahitan pertama 1 cm di atas ujung luka di dalam vagina

ibu.
21. Peganglah pemegang jarum dengan tangan lainnya. Gunakan

pemegang jarum (pinset) untuk menarik jarum melalui jaringan. Jangan
sekali-kali menggunakan jari tangn. Menggunakan jari tangan untuk
meraba jarum adalah berbahaya. Anda bisa menusuk jari tangan anda

Page 3

atau melobangi sarung tangan anda yang akan meningkatkan risiko
terkena infeksi kuman dari darah seperti HIV atau hepatitis B

22. Ikat jahitan pertama dengan simpul mati. Potong ujung benang yang
bebas ( ujung benang tampa jarum ) hingga tersisa kira-kira 1 cm

23. Jahit mukosa vagina dengan menggunakan jahitan jelujur hingga tepat
di belakang lingkaran himen.

24. Jarum kemudian akan menembus mukosa vagina, sampai kebelakang
lingkaran himen, dan tarik keluar pada luka perineum. Perhatikan
seberapa dekatnya jarum ke puncak lukanya.

25. Gunakan teknik jahitan jelujur saat anda menjahit lapisan ototnya. Lihat
ke dalam luka untuk mengetahui letak ototnya. Otot biasanya tampak
sedikit lebih merah dan rasanya agak keras bila disentuh. Penting sekali
untuk menjahit otot ke otot. Rasakan dasar dari luka, ketika anda sudah
mencapai ujung luka, berarti anda telah menutup lapisan otot yang
dalam

26. Setelah mencapai ujung luka yang paling akhir dari luka, putarlah arah
jarum anda dan mulailah menjahit ke arah vagina, dengan
menggunakan jahitan untuk menutup jaringan subcuticuler. Carilah
lapisan subcuticuler umumnya lembut dan memiliki warna yang sama
dengan mukosa vagina. Kini anda membuat jahitan lapis kedua.
Perhatikan sudut jarumnya. Jahitan lapis kedua ini akan meninggalkan
lebar luka kira-kira 0.5 cm terbuka. Luka ini akan menutup sendiri pada
waktu proses penyembuhan berlangsung

27. Sekarang pindahkan jahitannya dari bagian luka perineal kembali ke
vagina di belakang cincin himen untuk diamankan, diikat dan dipotong
benangnya.

28. Ikatlah jahitannya dengan simpul mati. Untuk membuat simpul tersebut
benar-benar kuat, buatlah 1 ½ kali simpul mati

29. Potong kedua ujung benang, dan hanya disisakan masing-masing 1 cm.
Jika ujung dipotong terlalu pendek, jahitan mungkin akan bisa terlepas.
Jika hal ini terjadi, seluruh jahitan episiotomi akan menjadi longgar dan
terlepas

30. Masukkan jari anda ke dalam rektum
31. Rabalah puncak dinding rektum untuk mengetahui apakah ada jahitan.

Jika anda meraba ada jahitan, maka pastikan agar anda memeriksa
kembali rektum tersebut 6 minggu pasca kelahiran. Jika belum
sepenuhnya sembuh pada saat itu (yakni, anda merasakan adanya
fistula), maka rujuklah ibu tersebut ke dokter

32. Periksa ulang kembali untuk memastikan bahwa anda tidak
meninggalkan apapun seperti kassa, tampon, instrumen di dalam
vagina ibu

33. Cucilah alat kelamin ibu dengan air bersabun
34. Keringkan dan buat ibu merasa nyaman
35. Berikan petunjuk kepada ibu mengenai cara pembersihan daerah

perineum dengan sabun dan air 3 sampai 4 kali setiap hari. Kalau tidak,
ia harus menjaga agar perineumnya tetap kering dan bersih. Beritahu

Similer Documents